Menguak Sejarah Singkat Kerajaan Joseon Korea Selatan

Menguak Sejarah Singkat Kerajaan Joseon Korea Selatan

Kerajaan Joseon Korea Selatan – Negara Bagian Besar Joseon “juga Chosŏn, Choson, Chosun) adalah Kerajaan yang didirikan oleh Taejejo, yang berlangsung sekitar lima abad, dari Juli 1892 hingga Oktober 1897. Secara resmi mengubah Kekaisaran Korea Raya pada Oktober 1897. Didirikan setelahnya Runtuhnya. Dinasti Goryeo yang memiliki seribu kota di kerajaan tarumanegara terbesar di asia. Setelah mendirikan dinasti baru.

Menguak Sejarah Singkat Kerajaan Joseon Korea Selatan

Yi Seong-gye memindahkan ibu kota aslinya di Kaesong, berganti sedikit selatan di daerah Hanseong, yang sekarang disebut Seoul. Joseon juga memperkuat aturan yang efektif untuk wilayah Korea dan menyaksikan peningkatan budaya klasik Korea, perdagangan, sains, literatur, dan teknologi. Namun, dinasti sangat lemah selama akhir abad keenam belas dan awal abad ketujuh belas, ketika invasi Jepang ke Korea (1592-1598).

Serangan pertama dan Manchu kedua pada tahun 1636, yang hampir menginvasi semenanjung Korea, yang mengarah pada politik isolasionis semakin sulit yang membuat negaranya dikenal sebagai “pemerintahan asketis”. Setelah serangan Manchuria berakhir, Joseon mengalami periode perdamaian hampir 200 tahun.

Fakta Mengenai Kerajaan Joseon Korea Selatan

Dalam setahun, tiga kerajaan Korea, seperti Goguryeo, kursi dan Baekje, mulai mendominasi semenanjung Korea dan Manchuria. Tiga kerajaan ini bersaing secara ekonomi pada bandar sbobet resmi Indonesia dan militer. Koguryo dan Baekje adalah dua kerajaan terkuat, terutama Goguryo, yang selalu dapat membela diri dari serangan dinasti Cina. Kerajaan kursi menjadi lambat dan akhirnya bisa tunduk pada Goguryeo.

Sebelum Dinasti Joseon, Dinasti Goryeo adalah Dinasti yang 400 hingga 500 tahun. Keberadaan perselisihan internal di kerajaan menyebabkan Dinasti Goryeo. Di mana pada akhirnya, Jenderal Yi Seong-gye berhasil memanfaatkan kekuasaan dengan menggulingkan Raja Goryeo U.

Tidak hanya kekuatan mengambil keuntungan, tetapi juga mengeksekusi Raja Goryeo U dan putranya yang berusia 8 tahun. Pada abad ke-14 atau 1392, Jenderal Yi Seong Gye secara resmi menjadi Raja Taejo.

Perkembangan dinasti Joseon sangat berubah. Raja Yi Seong Gye dan keturunannya membuat perkembangan di beberapa sektor yang membuat prekursor mengubah perubahan semenanjung Korea yang paling modern. Meskipun pertarungan itu tidak mudah diperoleh.

Tetapi setiap kekuatan yang memulihkan kerajaan selama isolasi, berkurang sebelum abad kedelapan belas dan diobati dengan perselisihan internal, perjuangan untuk kekuasaan, tekanan internasional dan pemberontakan, dinasti Joseon turun secara dramatis pada akhir abad ke-19.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post